Blogger Templates

Monday, December 28, 2009

Pilihan 10 Novel Terbaik 2009...Senarai Kucc

Hari ini 29/12/2009 dan tinggal 2 hari lagi sebelum tirai 2009 berlabuh dengan rasmi...cepatnya masa berputar kan. Sepanjang 2009 ini banyak juga novel-novel dari pelbagai terbitan yang telah selamat kucc katamkan. Cuma tahun ini agak perlahan sedikit rentak bacaan kucc, tidak seperti tahun-tahun sebelumnya memang cergas sokmo...maklumlah dulu kita muda laa ni tua dah, hehehe. Ada juga yang dibaca dari terbitan tahun sebelumnya dan di sini sebagai perkongsian maklumat dan sekadar pandangan seorang pembaca, kucc senaraikan 10 novel pilihan kucc yang difikirkan terbaik dari segi tema, mesej, persembahan cerita, isi yang mampan, teknik suntingan, gaya dan olahan bahasa, susunan plot juga watak-watak yang ditampilkan. Kesemua ciri-ciri ini menjadi elemen penting yang kucc fikir mampu menjulang sesebuah karya dan mengangkatnya sebagai karya yang baik dan memberi manfaat juga sisipan teladan baik kepada yang membacanya.

Naskhah yang baik bagi kucc mampu memberi kesan langsung pada pembaca dan kesan itu akan sentiasa berbekas di jiwa dan meninggalkan jejaknya di sanubari. Tidak semua naskhah ada aura ini. Kisah yang berkesan mampu diingati sampai bila-bila hatta melangkau abad sekalipun. Keterampilannya akan sentiasa diingati, jajaran ceritanya pasti tidak akan mudah luput dari minda. Naskhah yang baik dari sudut pandangan masing-masing mungkin berbeza ritma dan nahunya dan setiap dari kita selaku pembaca punya penanda aras tersendiri di dalam menobatkan karya manakah yang kita rasakan terbaik. Tepuk dada, tanya selera bukan...



1. Jaja & Din - Noor Suraya

2. Sigaraning - Imaen

3. Lentera Mustika - Nisah Haron

4. Rooftop Rank - Hlovate

5. Dame Zoete Sarah - Khairyn Othman

6. Percayalah...Akhirnya - Ruby Hazri

7. Episod Cinta Di Tanah Hijrah - Amaruszati Noor Rahim

8. Pelangi - Syud, Hlovate & Noor Suraya

9. Rahsia Hati Sofea - Nazurah Aishah

10. Kemilau Mutiara Raudhah - Saidatul Saffaa

JaJa & DiN...

Tajuk Buku :Jaja & Din
Penulis : Noor Suraya
Penerbit : Jemari Seni Publishing
Harga : RM20.00
Cetakan Pertama : 2009
Genre: Kasih Sayang & Kekeluargaan
Bintang : 6

--------------------------------------------------

“…tetapi hendak buat bagaimana kalau rasa itu hadir tanpa boleh dia usir pergi…”

Resensi Si Ungu:

Saya pernah dilabelkan sebagai die hard fan penulis ini. Semuanya gara-gara “kasih” saya yang tidak berbelah bagi pada karya-karya beliau. Tak kisahlah hendak dilabelkan atau digelarkan apa saya ini kerana saya ada takal penilaian dan penanda aras saya sendiri pada tiap karya-karya yang saya baca dan ternyata karya-karya penulis yang saya panggil Kak Su ini tidak pernah sekalipun mengecewakan saya. Sentuhan sakti jemari beliau dari dahulu sentiasa membuatkan saya terpukau!

Naskhah terbaru beliau; Jaja & Din (JD) sekali lagi mengulangi keunggulan dan kehebatan penulis ini. Melayari naratif istimewa yang sangat hebat pengkisahan dan keindahan mesej kasih sayangnya yang diterapkan penulis pada naskhah ini membawa keinsafan yang cukup mendalam di jiwa!. Kelainan pendekatan naratif yang diperkenalkan penulis didalam JD inilah yang membezakan sekaligus menjadikan JD begitu unik dan tersendiri. Penulis tidak membentangkan naratifnya kepada pembaca secara mudah tetapi penulis dengan begitu halus dan bijaksana membawa pembaca sama-sama turut serta di dalam jaringan naratif yang dibinanya ini. Kaedah inilah yang saya kira mengangkat JD menjadi sesuatu yang sangat istimewa dan berada pada kelasnya yang tersendiri. Ia tidak digerakkan secara susun atur yang biasa tapi dikemudikan dengan kaedah yang sedikit bertentangan dari biasa namun ia tidak sesekali menyebabkan pembaca tersesat jalan biarpun berada dilatar masa dan peristiwa yang berbeza-beza.

Kebijaksanaan penulis memanipulasikan antara dua latar yang berbeza dan menggerakkannya secara bersama sangat menarik sekali dan dengan kehalusan juga ketelitian olahan juga sumbangan kerja-kerja suntingan yang cemerlang potensi untuk pembaca tersesat pada lohongan latar masa yang berbeza memang tiada langsung..kosong! Plot naratif ini biarpun dibina dengan sisi yang bercampur-campur tapi kebijaksanaan penulis yang begitu teliti menjaga sempadan aliran kisah di naskhah ini membuatkan pembaca sedikit pun tidak akan tergelincir didalam melayari naratif ini.

Kisah ini memang ditunggu-tunggu kemunculannya. Dimulakan di blog penulis dengan e-novel bertajuk Jaja Menantu Che’Pa lalu kemudian diversicetakkan dengan menggunakan judul Jaja & Din yang sudah melalui proses rombakan dan tambahan sana sini dari teks asalnya. Ia membawa pembaca mengikuti pengkisahan tentang riwayat kisah cinta Jaja @ Faiza yang cukup unik dan menerusi pengkisahan itu pembaca ditarik ke dalam pengembaraan Jaja yang cukup istimewa, tersendiri dan terselit juga insiden lucu didalam misinya “memburu dan menangkap” si dia yang bernama Din @ Burhanuddin Al –Helmy, sang guru sastera arab lulusan al-azhar yang menjadi jejaka pertama berjaya membuatkan jantung Jaja terhenti seketika tatkala melihat gambar polosnya yang dirakam lensa teman sepejabat. Tidak disangka bukan gambar si dia yang cuma berkopiah putih dan duduk penuh takzim di pusara itu bisa buat Jaja nanar…nanar peringkat jingga tau! Jaja si media planner yang moden tatacara hidupnya, rambut coklat lurus cantik bak pembaris, kening terbentuk nan cantik menawan, yang punya syarat-syarat ketat untuk panduan mencari teman hidup akhirnya tersungkur pada Din yang bukan siapa-siapa dan tak punya apa-apa! Hebatkan aura sang guru sastera arab ini?.Din membuat Jaja berpusing 360 darjah, berubah dari norma biasa yang sudah menjadi kebiasaannya. Dan kerana Din, Jaja tega menongkah arus adat dan budaya yang kejap dijunjung. Semuanya kerana Din…demi mendapatkan Din! Bunyinya memang seperti Jaja ini perempuan spesies tak malu sahaja tetapi selagi tidak melanggar hukum agama apa salahnya bukan?, lagipun Din itu satu dalam sejuta tau!

Naratif ini mengupas dan mengulas mengenai tema cinta yang bukan sekadar falsafah murahan mengikut dorongan nafsu dan kasih sayang luaran semata-mata tetapi yang lebih utama rasa cinta yang jujur ikhlas kerana Dia. Cinta itu sendiri anugerah dari-Nya dan hanya dengan kefahaman itu baru rasa cinta itu dapat dihayati dengan setulus hati. Manisnya rasa cinta dan dicintai itu ditangani dengan begitu berhemah, bersempadankan agama sebagai tiang serinya.

Perwatakan Jaja adalah nadi yang mendominasikan naratif ini dan ternyata penulis bijak memusatkan watak Jaja untuk cemerlang beraksi di layar ini. Watak Jaja menguasai keseluruhan naratif dan pada tiap ruang yang ada Jaja @ Faiza yang punya pelbagai variasi cukup mewarnai wataknya secara tersendiri. Sikap polosnya cukup memikat, selambanya buat senyum tawa pembaca tercetus juga namun yang lebih indah pastinya semangat juang dan keikhlasan dirinya yang saya kira cukup cemerlang sekali dilakarkan penulis. Jaja ibarat permata yang tersembunyi sinarnya dan mata Din lah yang berjaya melihat cahaya itu. Din @ Burhanuddin ini wataknya cukup cantik dipenakan penulis. Din; si guru sastera arab sekolah agama rakyat yang pendiam, tiada apa-apa kelebihan material, naik bas ke sana sini, tiada telefon bimbit pulak tu, cukup serba sederhana sifat dan peribadi tapi peribadinya cukup terpuji sekali dan hebatnya aura Din ini bisa membuatkan kita gila bayang padanya! Watak-watak sokongan tidak kurang hebatnya. Kehadiran mereka turut memberi sumbangan mengukuhkan naskhah ini. Lala yang kelakar, Nini yang comel, Doktor Haslinda si mama yang polos, Doktor Badrul Hisyam abah yang baik hati, Wassim si bongsu yang cukup lurus juga tidak ketinggalan hero “lama” pujaan saya yang sudah ada gelaran Dato’ di depan namanya; Dr Aqmar Aziz. Warna-warni persembahan mereka cukup mengindahkan lagi naskhah yang sudah sedia cantik ini.

Bahasa dan pesona kepuitisannya mana mungkin dipisahkan dengan Kak Su dan ternyata Kak Su semakin handal memanipulasi kelebihan ini lalu lihat sahaja hasilnya pada naskhah ini. Kehalusan mainan bahasa penulis ini memang tidak boleh dipertikaikan. Ritmanya tersusun indah biarpun format cerita ini bersifat sebuah pengkisahan semula. Sisipan sirah dan kisah-kisah tauladan terpilih adalah irama yang cukup indah diterapkan penulis dengan cara tersendiri. Kesedaran yang secara halus disematkan penulis pada para pembaca untuk teladan juga renungan bersama. Jika tersasar jalan, kembalilah ke pangkal semula!

Buat penulis yang saya kagumi bakatnya, yang saya sanjungi kehalusan budi perkertinya danyang saya sayangi ukhuwah persaudaraannya sekalung tahniah atas persembahan paling manis ini. Ternyata perit jerih pengorbanan dalam menghasilkan naskhah ini berbalas sudah. Semoga kaksu yang amat saya kasihi ini akan terus gigih berkarya, terus mencurah ilmu dan berkongsi cerita indah dengan kami, para pencinta dan pengagummu.

Buat anda pembaca diluar sana, sesungguhnya Jaja dan Din boleh dinobatkan sebagai Book of the Year!..ia adalah penutup tirai 2009 yang paling indah dan paling manis dilakarkan oleh seorang penulis hebat bernama Noor Suraya.

Orang dayak ke Indragiri,
Kapal kelok muatannya serai,
Hendak cari lelaki terpuji,
Akhlaknya elok, bijak dan pandai…


Kalau mahu ketemui “lelaki” ini, carilah "dia "di dalam Jaja & Din dan anda pasti “jatuh cinta” padanya nanti..kerat jari beb kalau tak percaya kata-kata saya ini!

Monday, December 21, 2009

LenTera MusTiKa...


TAJUK: LENTERA MUSTIKA
PENULIS : NISAH HARON
PENERBIT : PTS LITERA UTAMA SDN BHD
CETAKAN PERTAMA : 2009
HARGA : RM18.00
GENRE : SASTERA
BINTANG : 5


--------------------------------------------------------

“Hidupmu bersinar dan turut menyinari kehidupan orang lain yang berada di sekitar lentera itu….Sebuah lentera sifatnya cantik dan indah dalam radius cahaya yang dilimpahkan. Sebab itulah ramai yang tertarik denganmu...”

Resensi Si Ungu:

Sejujurnya saya tidak pernah membaca karya penulis ini. Inilah karya beliau yang pertama saya beli dan baca; itupun selepas puas dipujuk oleh seorang teman baik yang sealiran minatnya dengan saya. Katanya “bacalah kucc, wan rekemen sangat-sangat…best tau!, tak menyesal kalau kucc beli”. Wah, jiwa saya sudah mula tak tentu hala ketika itu. Antara rasa percaya dan was-was yang saling bertingkah dalam mempengaruhi otak membuat keputusan, saya sematkan satu kata,kalau tak cuba mana tahu kan!. Dan atas tiket mahu mencuba lantaran dorongan kuat dari teman tadi, tangan ini laju sahaja menarik naskhah ini dari raknya lalu kaki bergerak ke kaunter bayaran.

Dahulunya setiap kali terpandang nama penulis ini, akan terbayang diminda kata-kata teman lain yang mengklasifikasikan karya-karya penaaan penulis ini sebagai "berat". Untuk insan seperti saya yang masih diperingkat awal mengenal cinta pada penulisan kreatif kata-kata sedemikian sedikit sebanyak mempengaruhi minda didalam membuat keputusan pembelian. Namun ternyata naskhah terbaru penulis ; Lentera Mustika telah mengubah persepsi tersebut. Saya sudah jatuh hati pada Ainur Mustika!. Lalu sepantasnya juga saya mencari prekuelnya; Mencari Locus Standi yang sudah diterbitkan lebih awal kerana sangat teruja untuk mengetahui sambungan perjalanan kisah ini.

Tema warisan budaya yang menjurus pada puisi tradisional diangkat sebagai tema utama naskhah indah. Keindahan pantun-pantun dan puisi tradisional yang mengiringi perjalanan pembaca menyusuri kisah garapan penulis ini akan memperlihatkan kecintaan penulis pada warisan bangsa ini yang diterjemahkan menerusi perjuangan Prof. Dr. Ainur Mustika yang merupakan pendukung utama naskhah ini. Mesej naskhah mencerminkan bahawa tanggungjawab mengangkat taraf warisan budaya bangsa ini adalah tugas kita semua..kita adalah bangsa yang mewarisinya dan jika bukan kita yang berjuang untuk mengekalkannya, siapa lagi yang harus menggalas tanggungjawab tersebut.

Lentera Mustika(LM) memperkenalkan pembaca pada Prof. Dr. Ainur Mustika pensyarah di Jabatan Persuratan Melayu berusia 30-an, masih belum berkahwin, seorang wanita lembut tapi tegas sifatnya dalam memperjuangkan akar budaya bangsa khususnya puisi tradisional yang menjadi subjek utama pengajaran dan penyelidikannya. Demi kecintaan ini dia sanggup menyeberang lautan dan membelah banjaran pergunungan demi menyalurkan wadah ini kepada masyarakat. Tidak sedikit cabaran yang terpaksa dihadapinya didalam memperjuangkan warisan tersebut. Kalangan teman seakademik ada yang memandang enteng tapi ia bukanlah peruntuh semangat wanita hebat ini. Ainur tidak mudah diajak bercanda tak tentu hala tapi hanya pada yang orang yang tertentu sahaja, sahabat yang sangat istimewa di mata Badariah juga Dahlia @Kak Dahl. Ainur yang pernah jatuh hati tapi dikecewakan Syed Amirul Hakim pensyarah dari Palembang dengan alasan picisan juga dikejar dua bekas anak muridnya; Rozario dan Zul Farhan yang masing-masing jatuh hati pada keperibadian miliknya namun bijak ditangkis Ainur dengan penuh diplomasi. Kemunculan Emir Johan peguam berstatus duda anak satu adalah penamat penantiannya. Kata Ainur, cinta di usia matang harus praktikal, tiada lagi zaman cinta-cinta kosong yang ntah hapa-hapa dan ternyata kisah cinta Ainur dan Johan ditangan penulis cukup murni, mulia & mulus sifatnya. Cinta mereka bukan artifisial, tidak bersifat murahan tapi penuh nasihat, teladan..romantisnya cukup terkawal tapi sangat memikat!

Perwatakan Ainur Mustika adalah cermin keseluruhan perwatakan di dalam naskhah ini. Ainur Mustika mendominasi keseluruhan naratif dengan kisah dan kerjayanya juga perjuangannya. Watak Ainur Mustika dibentuk dengan sangat cemerlang. Dia lambang wanita yang kuat semangat biarpun dilanda pelbagai ujian dan dugaan. Kisah cinta yang putus di tengah jalan ditangani dengan penuh redha, cabaran di fakulti disambut dengan penuh diplomasi tanpa sedikitpun melatah, sifat tegasnya dan sedikit sinis pada anak bangsa yang dididik sebenarnya mencerminkan kecintaan Ainur pada mereka , demi masa depan mereka. Kak Dahl @ Dahlia sangat selamba wataknya. Saya sukakan cara watak beliau dipotretkan. Sifat peramah dan naifnya cukup terserlah. Perwatakan Emir Johan, sang peguam berstatus duda juga sangat indah dilakarkan penulis. Lelaki budiman yang istimewa ini sangat memikat dengan sifat dan peribadinya. Kelembutannya menangani masalah pelanggan dizahirkan dengan cukup cemerlang oleh penulis. Menerusi watak Emir Johan juga, penulis memanipulasi kehebatan pengalaman dunia kepeguamannya. Ilmu undang-undang tentang perwarisan, hak cipta, keluarga islam juga harta pusaka diterjemahkan dengan sangat harmoni.

Penggunaan gaya bahasa dalam naskhah ini sangat indah dengan elemen puisi tradisional khususnya pantun yang mewarnai keseluruhan naskhah. Penulis ini ternyata memanipulasi kepakarannya melarik elemen bahasa dengan baik sekali dan saya sungguh jatuh hati dengan laras bahasa yang diguna penulis dalam naskhah ini. Perbendaharaan kata pembaca diperkayakan oleh penulis dengan kemunculan perkataan-perkataan baharu yang saya kira sebelum ini begitu asing di mata.

Plot cerita dibina dengan format kronologi dengan sedikit sisipan teknik imbasan kembali. Keindahan plot yang dicipta banyak membantu pergerakan cerita yang disampaikan penulis dalam merealisasikan mesejnya kepada pembaca. Saya cukup terbuai dengan susunan jalan cerita ini yang cukup cantik dipersembahkan penulis. Pergerakan plot yang mengadaptasikan keindahan latar kampus UKM sebagai medan latar utama naskhah lalu bergerak dari bilik kerja Ainur Mustika ke bilik kuliah, rumah, hinggalah majlis-majlis ilmu yang dihadirinya digambarkan dengan baik sekali.

Kisah cinta di tangan Nisah Haron sangat menjanjikan kelainan dari kisah-kisah cinta yang berselerakan di pasaran. Dari saya, sekalung tahniah buat penulis untuk naskhah anda ini. Karya ini sesungguhnya menerbitkan rasa cinta yang sangat indah dihati saya dan rasa itu terus berbekas di jiwa!

Buat pembaca, Lentera Mustika sudah memberikan suatu rasa yang sangat istimewa buat saya yang memilih untuk membaca. Pastikan anda tidak ketinggalan untuk sama-sama menikmati rasa yang sangat indah itu!

Wednesday, December 16, 2009

KeMiLau MutiaRa RauDhaH...


Tajuk Buku : Kemilau Mutiara Raudhah
Penulis : Saidatul Saffaa
Penerbit: Jemari Seni Publishing
Harga: RM22.00
Cetakan Pertama : 2009
Genre: Kasih Sayang & Kekeluargaan
Bintang: 4


----------------------------------------------------------
Hidayah itu milik orang yang bersungguh-sungguh kerana ia tidak datang bergolek. Ia perlu dicari…bukan ditunggu!”

Resensi Si Ungu:

Seni penulisan kreatif adalah sebahagian dari citra sastera yang indah. Setiap penulis yang melibatkan diri didalam citra ini punyai cara tersendiri di dalam melontarkan wacana pemikiran mereka yang secara kesimpulannya pasti menyentuh tentang Tuhan, tentang makhluk-Nya juga tentang kehidupan. Lontaran pemikiran itu nanti diharapkan menjadi bekalan serta memperkayakan jiwa pembaca menerusi pengisian dalam kisah yang dibentangkan mereka. Bakat dan karya penulis perlu saling melangkah seiring; ada mesej diselit, ada tanggungjawab pada pena yang menukil kerana yang pasti berbuat baik, saling mengingati juga membimbing sesama umat itu tugas semua ; tugas kita sebagai khalifah-Nya di bumi ini kerana tiap saham yang kita laburkan didunia ini dividennya bakal kita kutip di sana nanti. Inilah mesej yang dapat saya kutip di sepanjang perjalanan saya menyusuri naskhah berjudul Kemilau Mutiara Raudhah ini.


Naskhah ini hasil nukilan seorang penulis yang masih hijau di persada tapi kejutan penanya sangat memukau!. Saya terkagum sekali dengan citra indah persembahan si bakal doktor nan berbakat hebat ini. Akal penanya terlayar sangat jujur berkarya, ada sinis dilontar tapi penuh berhemah dijalin…tidak melibas sebarangan!

Saya bukanlah jenis yang suka membaca dengan format “shinkansen” justeru itu, memang saya mengambil masa yang lama untuk mengkatamkan sesebuah naskhah. Mungkin sebab faktor dah tua agaknya kan! , tapi masa panjang yang saya ambil itu membuatkan saya benar-benar dapat melayari minda meneroka naratif cantik ini dengan semahu-mahunya!.

'Hidup ini hanya pinjaman. Nyawa itu hanya pinjaman. bahkan hati dengan sepenuh cinta ini hanyalah pinjaman.. akan kembali pada Pemiliknya jua”..Saya sukakan cara penulis berdakwah menerusi KMR ini. Tidak terlalu berat untuk dihadam tapi santai dakwah ditangan penulis muda ini cukup tepu dengan pengisiannya yang disampaikan dengan cukup berhemah, penuh nilai-nilai hikmah menjadikan naratif beliau ini indah dan menarik untuk dibaca. Tema kisah penulis ini mengutarakan elemen kasih sayang dan bagaimana ia diadun dengan isu pergolakan di dalam kehidupan manusia yang diwakili oleh watak utama naratif ini; pasangan muda Ahmad Izzat Mubasyir Aidil dan Raudhah Ahmad dengan pelbagai kisah suka duka yang mendewasakan mereka dengan pengalaman tersebut. Satu rentetan kisah kehidupan manusia yang penuh bingkisan warna-warni yang diakhiri dengan citra penuh kedamaian.


Raudhah dan Izzat @ Jack selaku peneraju watak utama di dalam KMR cukup berjaya dipotretkan penulis. Mereka saling melengkapi antara satu sama lain. Raudhah si doktor yang cantik, tegas, tapi adakalanya dipengaruhi emosi tatkala melakar keputusan, keras kepala, degil yang tidak sedikit. Izzat; jurutera muda yang tersasar jalan hidup remajanya, namun kembali mencari nur-Nya kala dipertemukan dengan Raudhah. Kedua-dua mereka dipotretkan penulis dengan satu tagline…manusia itu tidak sempurna!. Raudhah yang jika diteliti, cantik diwatakkan penulis dengan kekurangan yang awalnya dia sendiri tidak melihatnya, namun kekurangan Izzat dan kebangkitan Izzat dari zaman kegelapan penuh nodanya membuka mata Raudhah siapa dia untuk mengadili apatah lagi menghukum!. Saya sukakan watak Izzat. Peralihan dirinya dari zaman hitam ke putih dipenakan dengan indah sekali! .Dari jahil dia menjadi hamba yang Khaliq. Saya juga sangat sukakan watak Sarah dan Jannah yang penuh keibuan, watak Haji Salahuddin @ Tok Ayah sangat memikat!.

Kalau membicarakan soal jalan cerita, memang tidak dinafi kisah KMR ini biasa-biasa sahaja, namun keistimewaan citra ciptaan penulis muda ini terserlah pada cara ia dipersembahkan. Serakan ilmu yang ditebarkan beliau bersama sisipan mutiara kata yang ditemui di tiap penjuru naskhah ini cukup menjarakkan beliau dan naskhah sulungnya ini berbanding yang lain-lain. Elemen cinta yang disulam sebagai pengindah cerita dipancarkan dengan molek sekali. Pengaplikasian gaya bahasa yang cantik begitu mewarnai naratif ini. Sulaman petikan ayat al-quran dan hadith terpilih; yang indah-indah dan merdu diatur dengan cukup tertib.

Kerja-kerja penyuntingan dan pembacaan pruf saya kira dijalankan dengan cemerlang sekali lalu terhasillah gerak kerja sinematografi yang menghasilkan rentetan perjalanan naratif yang cukup tersusun ritma dan nahunya. Pergerakkan plot cerita yang bersulam elemen kronologi dan flashback ini digerakkan dengan sebaiknya agar pembaca tidak langsung hilang fokus didalam menyusuri naratif ini. Penataan latar cerita yang membabitkan pelbagai lokasi dari Malaysia ke benua Eropah lalu singgah di bumi Israk Mikraj ternyata diperhalusi dengan cukup baik sekali.

KMR yang membawa pembaca mengenali seorang Ahmad Izzat, sang jurutera muda yang serba lengkap peribadinya cuma jahil sisi agamanya lalu pertemuannya dengan seorang bidadari bermata hijau; Raudhah di Jannatul Firdaus Resort membuka lembaran baru hidupnya didalam mengenali jalan hidup yang lebih kudus dan mulus. Cabaran mendekati dan mengenali si mata hijau yang tanpa diduga adalah tunangnya sendiri bukanlah satu jalan mudah. Raudhah; si doktor muda yang punyai peribadi cantik, seindah wajah yang dikurnia punya penanda aras pada bakal pendamping hidupnya lalu tercetuslah bermacam peristiwa yang secara tidak langsung menemukan memberi ruang pada mereka untuk saling mengenali. Bila mengetahui status masing-masing Izzat pasti insan yang paling gembira, tapi tidak Raudhah. Namun bila peluang diberi Raudhah terpalit insiden jelik yang tidak disengajakan Izzat, hubungan yangcuba dijernihkan kedua-dua pihak terus terkubur. Raudhah nekad sekali!, Izzat bukan jodoh terbaik buatnya. Lalu berangkat dia meninggalkan bumi Malaysia, jauh meninggalkan Izzat. Kata pujangga jika sudah tersurat jodoh , walau seribu tahun terpisah pasti bersatu juga. Sudah terpetri di loh mahfuz,Raudhah Ahmad itulah si tulang rusuk Ahmad Izzat Mubasyir Aidil yang hilang, pendamping hidup juga penyejuk jiwanya.


Kata Datuk Dr A Samad Said buku itu mengasuh diri sasa bersuara, membaca menjadi jambatan bertuah..agar sentiasa canggih dan berhemah. Buat penulis, membaca naskhah sulung anda ini seakan melihat seorang senior berkarya, diharap tidak terlambat untuk lafaz tahniah ini untuk anda. Karya anda ini cukup hebat dan amat mendamaikan sekali. Pembaca pasti menunggu sentuhan ajaib anda sekali lagi pada naskhah akan datang. Selamat maju jaya dari saya untuk anda yang bernama Saidatul Saffaa.

Tuesday, December 8, 2009

YanG SeBeNarnYa...


Tajuk Buku :Yang Sebenarnya
Penulis : Aisya Sofea
Penerbit : Alaf 21 Sdn Bhd
Harga : RM19.90
Cetakan Pertama : 2009
Genre: Romantik & Keluargaan
Bintang : 3 1/2


------------------------------------------------------------

“Yang sebenarnya kasih sayang itu wujud dalam hati kita tanpa kita sedari selama ini…”

Resensi Si Ungu:

Saya kira bagi setiap penulis senior, hanya satu igauan yang hadir dalam diri mereka tatkala ingin menghasilkan karya baru; mampukah karya yang bakal diterbitkan itu diterima khalayak pembacanya dan bolehkah ia mengatasi kehebatan karya-karya mereka yang terdahulu. Bukan mudah untuk mengekalkan prestasi apatah lagi mahu terus meningkat ke puncak namun perkara ini bukan mustahil. Dengan perkembangan persekitaran dunia penulisan semasa, pembaca sekarang dilihat lebih telus didalam menilai sesebuah karya dan penulis harus bersedia menghadapi perkembangan ini dengan tangan dan jiwa yang terbuka. Jangan mudah melatah jika dikritik, jangan gunakan emosi bila menghakimi sesuatu tapi halusi setiap yang diutarakan dengan etika profesionalisme seorang penulis.

Aisya Sofea; sebuah nama yang sedia harum dipersada penulisan kreatif tanahair. Beliau antara penulis kegemaran saya dan sebagai seorang penulis yang saya kira cukup berpengalaman di pentas penulisan kreatif tanahair, kehebatan cetusan idea beliau begitu mengagumkan. Kelahiran novel terbaru beliau; Yang Sebenarnya(YS) ternyata cukup dinanti, hebat menggamit para pembaca,peminat juga pencinta novel tanahair. Saya tidak terkecuali. Bagi saya penulis ini ratu kisah-kisah berelemen romantis. Dia hebat di platform itu dengan cara dan pesonanya yang tersendiri tapi sayang sekali beberapa kesilapan yang bersifat kecuaian yang dikesan didalam naskhah terbaru ini telah menjejaskan mutu karya beliau kali ini.

YS membawa tema cinta.Tema yang begitu sinonim dengan penulis ini dan cukup universal di kalangan peminat novel. Cinta itu adakalanya indah dan menyakitkan pada waktu yang sama. Ia juga mungkin membuatkan seseorang menunggu bertahun lamanya tanpa sebab dan hanya berbekalkan harapan. Cinta boleh menyembuhkan jiwa mereka yang perit menanggung kesedihan, kekecewaan dan kepedihan. Bila unsur cinta melibatkan dua insan yang sudah saling mengenali sejak kecil apatah lagi ada pertalian keluarga yang cukup erat maka pasti wujud kekeliruan untuk mengenalpasti perasaan sebenarnya. Inilah yang cuba diketengahkan oleh penulis menerusi watak Nadhiya Sofiya @ Dhiya dan Eddie @ Andrian Saifullah selaku pendukung utama naratif kali ini.


Perwatakan Dhiya dan Eddie, dua sepupu yang begitu akrab seperti adik dan abang lalu bila cinta hadir antara mereka, pasti ia mengundang pelbagai reaksi juga tanda tanya. Ternyata olahan gelodak rasa dua watak utama ini berjaya ditangani penulis dengan baik sekali. Dhiya yang yang sedikit keras kepala sifatnya, ramah peribadinya namun cukup berdikari , bertanggungjawab dan pintar orangnya . Karektor Dhiya digambarkan masih belum serius memikirkan soal pasangan hidup dan mahu cinta hadir secara semulajadi dalam hidupnya tanpa unsur paksaan mahupun sebab kasihan seperti yang terjadi pada kakaknya; Achik. Kegagalan rumahtangga Achik banyak mengajarnya lebih berhati-hati terhadap cinta lelaki. Watak Dhiya dipersembahkan dengan cukup baik oleh penulis. Emosi perempuannya terserlah kala dia ditimpa kesedihan. Watak Eddie sedikit lari dari stereotaip hero-hero penulis; tiada lagi hero berlesung pipit kali ini. Hanya seorang pemuda dengan fizikal kacak, tinggi, tegap, sasa namun tersasar jalan hidupnya kesan kegagalan mengemudi hidup di bumi asing, seorang ketua yang cukup berkarisma namun sukar mengawal amarah diri. Saya sukakan cara penulis melayarkan karektor Eddie. Eddie yang bersifat pelindung, ambil berat namun sukar mengawal marah diserlahkan dengan sebaiknya oleh penulis. Watak antagonis Nuryn cukup memikat. Sifat hitam wataknya dipersembahkan dengan cantik sekali hingga cukup mengundang benci di hati pembaca. Obses Nuryn pada cinta Eddie begitu menakutkan dan akhirnya memakan diri sendiri. Mesej di sini dari penulis cukup tersurat buat renungan pembaca. Saya sukakan watak pembantu Sufini yang selamba dan berani, Begitu juga Achik yang kasihan, Ahmad dan Fauzan yang malang, babah dan mak cukup memahami telah mewarni keseluruhan naratif ini.

Struktur plot naratif ini digarap dengan menggunakan elemen emosi nan cantik serta dramatik dari awal hingga lah ke penghujung cerita. Itulah momentumnya. Kita juga akan turut terkesan dengan perjalanan kisah watak-wataknya juga konflik yang tercetus di sepanjang tempoh penceritaan ini. Keberkesanan ini bertitik tolak dari keberkesanan penulis membangunkan watak-watak dengan penuh emosi dan mereka digerakkan dengan penuh rasa emosi seorang manusia. Gaya bahasa yang diadaptasi penulis didalam naratif kali ini cukup santai dan mudah diterima bersesuaian dengan konsep dan jalan cerita yang dipilih.


Bila kita bicara soal suntingan YS, maka maaf saya katakan saya sungguh kecewa. Terlalu kerap sekali kesilapan ejaan yang saya temui. Lebih buruk pembentukan ayat dengan struktur yang tidak tepat malah ada yang salah mengikut hukum tatabahasa tambah mencacatkan naskhah ini. Begitu juga pada bahagian sesi chatting antara Dhiya dan Eddie. Antara sesi chatting dengan penceritaan Dhiya sepatutnya dipisahkan dengan perenggan baru agar pembaca tidak terkeliru untuk memahami yang mana satu dialog chatting dan yang mana satu penceritaan Dhiya. Saya tidak meletakkan keseluruhan kesalahan ini di bahu penulis untuk dipikul, tapi pihak panel editor harus turut sama bertanggungjawab. Bagaimana kesalahan dan kecuaian yang cukup memalukan ini boleh terlepas pandang. Bukan satu, bukan dua, bukan tiga...anda pihak yang diberi peranan dan tanggungjawab, maka silalah kira sendiri.

Selain itu, perihal latar masa di dalam naskhah ini juga mengelirukan. Jika diteliti terdapat dua latar masa yang disebutkan di dalam naratif ini; 6 tahun dan 3 tahun ketika menceritakan jarak masa yang melibatkan hubungan Achik dan Eddie . Saya kurang pasti mengapa hal ini berlaku apakah sebab kecuaian juga namun ia jelas mengundang tanda tanya pada pembaca. Saya sendiri sudah mengaru-garu kepala..apa ni!. Seperkara lagi, sewaktu disebutkan tentang suhu badan Fauzan yang dikatakan demam; 35.5 celcius, saya dimaklumkan oleh seorang teman yang adiknya adalah seorang pegawai perubatan suhu normal manusia tidak kira dewasa atau kanak-kanak adalah 37 celcius. Jikalau suhu badan seseorang itu melepasi 37 celcius barulah boleh dikategorikan sebagai demam, lalu sekali lagi persoalan saya bagaimana perkara sebegini boleh terlepas pandang!...sungguh memalukan bukan?.

Untuk Aisya Sofea yang saya kagumi bakat penulisannya, sekalung tahniah atas persembahan anda dalam Yang Sebenarnya. Semoga akan terus gigih berkarya, terus mencurah dan berkongsi idea kreatif anda dengan para pembaca sekalian. Kesilapan bukanlah penutup jalan namun jadikan ia pemangkin dan pembuka ruang untuk anda lebih peka pada karya akan datang.

Monday, November 30, 2009

PuiSi UnTuK NaDina...


TAJUK: PUISI UNTUK NADINA
PENULIS : BAHRUDDIN BEKRI
PENERBIT : PTS ONE SDN BHD
HARGA : RM16.90
CETAKAN PERTAMA : 2009
GENRE : REMAJA DEWASA & KOMEDI RINGAN
BINTANG : 3 ½


--------------------------------------------------------
“…Tuhan, berikan aku cinta yang tidak perlu aku memilih antara dua keindahan...dan terima kasih kerana Kau berikan aku dia…cinta yang tidak perlu aku pilih..”

Resensi Si Ungu:

Kisah cinta antara 2 darjat memang terlalu sinonim di dalam masyarakat kita dan kisah klise begini tidak asing diterjemahkan oleh penulis mengikut acuan masing-masing didalam naskhah mereka. Kesamaan yang kerap akan menimbulkan kebosanan jika tiada kelainan yang ditampilan. Disini kreativiti penulis akan dicabar untuk menghasilkan corak persembahan yang akan menentukan hala tuju naskhah mereka dan samada ia dapat diterima atau sebaliknya oleh pembaca.

Puisi Untuk Nadina (PUN) merupakan naskhah ke-3 penulis yang telah saya sudahkan. Dengan berpaksikan format dan aplikasi formula cerita yang menggabungkan unsur humor spontan, PUN direalisasikan sebaiknya oleh penulis . Unsur humor spontan yang dilayarkan mencuit hati walau dipenakan secara cukup bersahaja namun ia sudah cukup mengundang senyum dan tawa pembaca samada secara langsung mahupun tidak. Saya kira inilah trademark penulis untuk karya-karya yang dihasilkan beliau.

Pembentukan identiti didalam setiap karya yang dihasilkan oleh seseorang penulis saya kira memang perlu kerana ia akan membezakan karya seseorang penulis itu dengan penulis yang lain. Saya kira penulis ini sudah berjaya mencipta identiti beliau yang tersendiri di dalam karya yang beliau hasilkan cuma saya fikir penulis perlu lebih kreatif didalam mencorakkan agar tidak kelihatan stereotype jika perbandingan diantara karya dibuat. Ini penting agar penulis mampu menjadi lebih versatile didalam penghasilan sesebuah karya baru dan tidak terlalu terikut dengan rentak karya terdahulu. Saya kira penulis perlu mengambilkira hal ini didalam penghasilan karya-karya beliau dimasa hadapan. Ia perlu demi menjamin kesetiaan pembaca pada karya-karya beliau.

Tema dan mesej cerita memfokus pada elemen kasih sayang sesama manusia yang ditonjolkan melalui watak utama PUN; Borhan namun diolah dengan begitu bersahaja menjadikan ia cukup ringan dimata pembaca ditambah dengan rencah komedinya tanpa sedikitpun sisipan unsur melankolik pasti mengundang juring senyum pembaca. Laras bahasa yang mudah dipilih sebagai mode penulisan sangat bertepatan dengan corak persembahan cerita.

Perwatakan Borhan adalah fokus utama didalam PUN. Biarpun watak pemuda tidak kacak ini diangkat sebagai watak utama ditambah dengan banyak kekurangan lain pada dirinya namun penulis saya kira berjaya menjadikan Borhan seorang role model yang patut dicontohi. Semangat, keazaman juga sikap positifnya didalam mengharungi cabaran hidup adalah pengajaran terbaik untuk dijadikan ikutan dan panduan. Nadina bagi saya tidak begitu ditonjolkan. Wataknya bersifat sederhana sahaja dan bagai seimbang dengan watak-watak pembantu yang lain seperti Sehah, Ramadhan dan Iqwan Daniel. Kemunculan watak kumpulan Yumilo dan Jeruit anak Tumpang di dalam insiden-insiden tertentu seperti disengajakan sahaja namun tetap menghiburkan.

PUN membawa kisah seorang pemuda miskin bernamah Borhan yang terpaksa menamatkan zaman sekolah lebih awal demi memberi laluan pada adiknya Sofea. Borhan yang tidak kacak dan berambut tebal (lawak ayat ni..) adalah pemuda yang sangat rajin berusaha dan bekerja keras demi memenuhi keperluan keluarga tercinta kerana dialah tempat bergantung ibu, adik dan datuknya yang sakit. Penglibatan abangnya didalam kancah penyalahgunaan dadah menambah beban yang perlu digalas Borhan. Borhan yang mulanya bekerja sebagai pencabut bulu itik di pasar dan di sana dia mengenali Emil, si gadis cina penjual sayur yang menjadi cinta pertamanya…cinta yang tidak kesampaian bila Emil melanjutkan pelajaran ke luar negara. Pertemuan yang tidak disengajakan antara Borhan dan Nadina; gadis hartawan disaat kedua-dua sedang berduka adalah takdir yang sangat indah…namun bukan seindahnya di mata mereka berdua. Borhan dan Nadina sering bercakaran tiap kali berjumpa dan tidak pernah mahu berbaik. sehinggalah satu ketika semasa Borhan bekerja sambilan sebagai pelayan di kafe kolej tempat Nadina belajar dan disitu tercetus insiden yang mengubah tanggapan buruk Nadina terhadap Borhan.


Plot cerita dibina dengan cukup kronologi dengan sedikit sisipan teknik imbasan kembali. Kesegaran plot yang dicipta banyak membantu pergerakan cerita yang disampaikan penulis dalam merealisasikan mesejnya kepada pembaca.

Buat penulis,teruskan usaha kreatif anda. Semoga terus cemerlang menghasilkan karya-karya hebat dan bermutu di masa hadapan.

Saturday, November 28, 2009

HappY 7tH BirThdaY BabY..maY AllaH blesseD yoU & youR liFe ALways, Ameen...





Selamat Ulangtahun harilahir yang ke-7 buat anak saudara kucc; baby @ Nur Aqilah Saffiya. Moga perjalanan hidupnya yang masih panjang ini akan sentiasa didalam rahmat, lindungan dan barakah dari-Nya, insyaallah...amin.

Thursday, November 26, 2009

SeLamaT HaRi RaYa AiDiLAdHa


Buat semua teman sealiran juga para pengunjung budiman blog Si Kucing UnGu, Selamat Hari Raya Aidiladha dari kucc. Pada yang melakukan ibadah korban, selamat melakukan ibadah mulia ini dan semoga ia diterima di sisi-Nya dan semoga ia diberkati, insyaallah.

Thursday, November 19, 2009

EpiSoD CinTa di TaNaH HiJraH...


Tajuk Buku :Episod Cinta Di Tanah Hijrah
Penulis : Amaruszati Noor Rahim
Penerbit : Dewan Bahasa & Pustaka
Harga : RM35.00
Cetakan Pertama : 2009
Genre: Patriotisme & Kasih Sayang

Bintang : 4 1/2


--------------------------------------------------------------
“Kemajuan mengembangkan kemajuan, keyakinan menimbulkan keyakinan, kejayaan mengulangi kejayaan..

…dalam diri kita ini ada satu sumbu cinta. Bila kita nyalakan sumbu yang ini, hidup kita akan terang benderang. Cinta kepada Allah, pilihkah sumbu itu. Bila kita cinta kepada Allah, kita akan cintai diri kita sendiri. Sebelum mengharapkan orang lain mencintai kita sepenuh jiwa, kita mesti cintai diri kita sendiri, jaga diri kita sendiri..”

Resensi Si Ungu:

Agak lama penulis hebat ini menyepi. Pasti ramai yang merindui kehebatan penanya menari di lembar putih. Saya tidak terkecuali. Beliau antara penulis yang saya begitu kagumi…kagum pada ideanya tika dicoretkan di lembar kertas lalu menjadi sebuah naskhah yang hebat dimata, kagum pada gayanya yang tersendiri, karya beliau ada identiti diri. Lalu saat mengetahui beliau muncul dengan kisah baru, saya jadi sangat teruja untuk mendapatkannya. Saya sudah mendapatkannya pada bulan Julai dulu namun kekangan masa membuatkan “dia” terpaksa menunggu giliran dirinya. Alhamdulillah, Naskhah terbaru beliau; Episod Cinta di Tanah Hijrah ini berjaya saya sudahkan hujung minggu lalu. Buat makluman, naskhah ini bukanlah kisah cinta biasa…ia kisah cinta tersirat yang penuh sejarah, penuh suka duka...penuh pengajaran. Yang pastinya bagi saya naskhah ini sangat mengagumkan sekali.

Saya generasi pasca merdeka maka segala pahit getir ketika negara di zaman gelap, penuh kelam dan bermandi darah tidak saya lalui. Hanya melalui pembacaan juga penceritaan sedikit sebanyak segala memori pahit di kala itu ada tersimpan di minda sebagai makluman juga peringatan pada diri sendiri. Peringatan tentang perlunya saya bersyukur tidak perlu melalui keadaan dulu yang penuh catatan sedih. Lalu bila penulis ini membongkar laluan getir sejarah silam dengan catatan perjalanan watak utama naskhah ini; pakcik Ghaffar jiwa rasa sangat tersentuh dengan pengkisahan yang mengembalikan semula ingatan tentang sejarah silam…sejarah duka yang tidak mungkin terpadam. Sejarah yang seharusnya menjadi teladan dan ingatan pada kita semua khususnya generasi pasca merdeka.

Sejajar dengan penghasilannya yang bertitik tolak dari ulangtahun 50 tahun kemerdekaan negara, maka memang tepat naskhah ini berintipatikan tema dan mesej perjuangan. Perjuangan yang tidak menjurus pada ledakan senjata dan aliran darah namun lebih tersirat pada perjuangan diri…perjuangan memartabatkan pencapaian diri khususnya dan negara amnya. Perjuangan yang mengangkat semangat memajukan diri demi kesejahteraan generasi akan datang. Saya sangat kagum dengan cara penulis menyampaikan wacananya ini pada pembaca. Teknik aliran kesedaran yang dipilihnya cukup realistik dan beliau tidak perlu penceritaan yang penuh elemen bunga-bunga bagi memukau pembaca. Jiwa cukup tenang tika menghayati naskhah ini, seakan merasai diri berada di lokasi cerita.

Saya sering menyatakan peri penting perwatakan didalam sesebuah naratif kerana di situlah “nyawa” naskhah tersebut. Ghaffar adalah watak utama yang memberi warna dominan pada naskhah ini. Watak Ghaffar seorang peneroka gigih berusia 80-an Felda di Kg Awah, Pahang cukup kuat sekali pengaruh pada persembahan keseluruhan naratif ini. Segala rentetan hidupnya dari zaman bergelar anak teruna seawal usia 20 tahun hinggalah kepada catatan penglibatannya pada zaman pendudukan Jepun, Bintang Tiga ,British di Tanah Melayu tidak ketinggalan kisah cintanya pada tunangan; Salmiah yang akhirnya dikahwini setelah 41 tahun diikat dengan tali pertunangan hinggalah kepada zaman selepas kemerdekaan yang membawa kepada keputusannya menyertai Felda dipersembahkan dengan cukup teliti melalui nota pengkisahan pada Fragmen Perjuangan tulisan Ghaffar. Maisarah & Masitah anak kembar Ghaffar juga berdarah pejuang sepertinya. Perwatakan Maisarah; seorang pembantu pengurus kanan di Trend Excell yang akhirnya dibuang kerja akibat dengki kianat rakan sekerja begitu mengujakan saya. Saat dia bangkit dari kecewa dilempar seperti sampah oleh bekas majikan dan bagaimana penulis melakar dengan cukup cantik kewajaan jiwanya yang tidak mahu mengalah lalu memutuskan mahu menjadi penternak kambing baka import di Felda dengan menggunakan ladang sawit ayahnya sebagai tempat bermula, saya sudah jatuh cinta pada watak Maisarah. Dr.Masitah, pakar perbidanan dan sakit puan yang juga berpangkat adik kepada Maisarah. Seperti juga watak Maisarah, perwatakan Masitah sangat indah dipotretkan penulis. Cukup teliti digambarkan keutuhan watak doktor muda ini yang cukup berwawasan dan komitet dalam kerjaya. Rentetan sedih kehilangan umi; Nor Aisyah dan melihat kesulitan arwah umi saat melahirkan adik yang berkeadaan songsang mendorong Masitah mahu terus berbakti pada masyarakat di dalam bidang pilihannya. Kita dapat menyelami kesedihan Masitah dan kita turut teruja dengan semangat kecintaannya yang cukup tinggi dalam bidang kerjayanya. Watak Ikram lebih hebat dimata saya biarpun dia tewas di tangan Tanaka untuk bertakhta di hati Maisarah. Watak Ikram cukup idea dan wajar menjadi ikon yang baik buat generasi muda. Semangat dan usahanya di dalam meningkatkan martabat Felda Kg Awah begitu cantik diportetkan penulis. Biarpun Dr Eng @ Mohamad Amin cumalah watak sampingan, saya sukakan penampilan wataknya di dalam naskhah ini. Watak Salmiah cukup menghibakan saya. Trauma yang dialami cukup berkesan dipenakan penulis. Kita boleh merasakan derita batin yang dialami Salmiah. Sesukar mata kita yang melihat apatah lagi tubuhnya yang merasainya sendiri.

Episod Cinta Di Tanah Hijrah menemukan pembaca dengan pakcik Ghaffar seorang peneroka Felda di Kampung Awah, Pahang. Beliau yang juga bekas anggota Rejimen Askar Melayu di zaman pendudukan Inggeris di Tanah Melayu pernah melalui zaman getir ketika pemerintahan Jepun, Bintang Tiga dan merupakan juga anggota Tentera Pembebasan Melayu Nasional yang menentang British selepas kekalahan Bintang Tiga. Dalam usia sudah mencecah 80-an beliau cukup bersemangat dan dengan dibantu cucu saudara; Ikram Ghaffar mengambil keputusan melakarkan segala kisah getir yang dilalui dulu tika di zaman penjajah untuk dikongsi dengan generasi muda didalam sebuah Fragmen Perjuangan yang akhirnya berjaya dibukukan. Dalam mengharungi hidup yang tersisa, dugaan tidak terlepas darinya. Maisarah puteri sulungnya dibuang kerja tiba-tiba. Berbekal semangat yang ada, anaknya itu bangkit lalu berkeputusan mahu menjadi penternak di tanah kelahirannya. Ghaffar yang sedikit cuak namun cepat sedar lalu sokongan padunya melakar kejayaan buat sang puteri. Namun hubungan mereka yang mesra itu tiba-tiba muram. Kemunculan Tanaka, bekas rakan sekerja Maisarah tidak dialu-alukan Ghaffar. Maisarah buntu, tidak tahu sebab ayahnya bertindak sedemikian. Hatinya jadi pilu, jika bangsa dijadikan ukuran mengapa Dr Eng, teman istimewa adiknya Dr Masitah begitu diterima baik oleh Ghaffar. Puas bertanya, puas menyelidik, namun tetap gagal. Ikram yang menaruh hati pada Maisarah tetapi sedar diri bahawa dirinya cuma teman baik dimata Maisarah cuba menolong. Lalu Fragmen Perjuangan yang hampir siap diajukan pada Maisarah. Disitulah terletak jawapan pada persoalannya selama ini. Namun lebih hebat, catatan itu membongkar lebih dalam tentang siapa ayahnya itu. Dia punya abang rupanya selama ini, malah arwah umi bukanlah isteri pertama ayah mereka rupa-rupanya.

Gaya bahasa yang diaplikasikan penulis cukup ringkas, bahasa perbualan hari-hari. Tiada langsung sebarang elemen metafora, personikasi yang mewarnai naskhah ini namun ia langsung tidak menjejaskan keindahan naskhah ini di mata pembaca. Sebagai wanita, penulis ternyata begitu hebat mengartikulasi emosi dengan lebih baik dan jelas. Lihat sahaja watak Masitah dan Maisarah. Emosi kewanitaan mereka cukup terserlah ditangani penulis.

Teknik suntingan dalam naratfi ini hebat lebih-lebih lagi apabila ia membabitkan plot cerita yang bukan bersifat jajaran kronologi langsung. Tanpa suntingan yang teliti, imbasan kembali yang dicuba dibawa pasti mengganggu tumpuan pembacaan dan ia pasti menjejaskan mood pembacaan. Kaedah yang digunapakai dalam naratif ini untuk pembaca kembali ke zaman muda pakcik Ghaffar digarap dengan cukup halus, teliti dan cemerlang sekali sehingga kita seolah merasakan kita turut berada di zaman itu.

Latar cerita yang mengabadikan Felda Kampung Awah sebagai lokasi utama cerita diadaptasikan ke dalam naskhah ini dengan cukup teliti. Ketelitian inilah yang membentuk satu gerak kerja yang menghasilkan gambaran sinematografi yang membanggakan walau cuma dizahirkan dilayar kertas. Kreativiti penulis benar-benar terpamer di sini. Saya seolah boleh melihat si putih boer berlari riang di ladang sawit meragut rumput.

Untuk penulis, terima kasih untuk sebuah episod cinta yang cukup indah. Lakaran kisah perjuangan di sebuah tanah hijrah yang sangat mendamaikan. Buat pembaca budiman di luar sana, jika anda sedang tercari satu kisah, satu cerita yang akan meninggalkan satu kenangan bermakna yang tidak akan anda lupakan sepanjang hayat, maka pastikan Episod Cinta Di Tanah Hijrah berada di dalam senarai mesti beli anda.

Monday, November 9, 2009

Biarlah YM Berbicara

Tajuk Buku :Biarlah YM Berbicara
Penulis : Hanni Ramsul
Penerbit : Kaki Novel
Harga : RM20.00
Cetakan Pertama : April 2009
Genre: Romantik
Bintang : 3


-------------------------------------------------------
" everyone falls in love sometimes, sometimes it's wrong, sometimes it's right, For every win, some one lose..."

Resensi Si Ungu:

Kuasa cinta sememangnya ajaib. Manusia adakalanya sanggup melakukan apa sahaja deminya. Kerana cinta kuasa akal adakala tidak mampu mengambilalih aliran emosi seseorang...kerana cinta itu sebenarnya adalah aliran elemen rasa...elemen perasaan. Maka akal seakan dibius tatkala ia hadir. Namun, Ia juga sebenarnya mampu menggerakkan motivasi seseorang individu untuk berhempas pulas untuk merealisasikan impian. Impian cintanya. Inilah intipati yang diangkat didalam Biarlah YM Berbicara (BYMB); karya sulung penulis muda berbakat besar kelahiran negeri Darul Iman ini. Sebuah persembahan yang saya kira agak baik dari beliau walaupun ada serba sedikit perihal yang perlu diteliti penulis demi memantapkan mutu karyanya di masa hadapan.

BYMB bergerak sebagai sebuah naratif yang serba santai sifatnya dimana hampir 90% naskhah ini dipenuhi dengan dialog antara kesemua watak-watak utamanya. Konflik yang dibangkitkan didalam naratif ini adalah konflik cinta yang stereotaip sifatnya..soal curiga, ketidakpastian tentang perasaan, was-was pada pasangan lalu diseret dengan elemen rajuk yang membawa kepada pelarian sang bulan yang saya kira sudah terlalu sinonim dengan kisah cinta yang seringkali kita baca atau tatapi samada di layar kertas, kaca mahupun perak. Sebuah kisah cinta yang begitu klise.

Watak utama Dhiya @ Tiya dan Firdaus berganding dengan nisbah yang seimbang antara kedua-duanya. Tiada dominasi antara kedua-dua watak utama ini. Dalam situasi tertentu saya kira watak Firdaus selaku ketua di kilang agak sedikit tidak relevan dengan kedudukan professionalnya. Adakah masa ketua pejabat berchatting kala di waktu berkerja?. Pergaulan sosial antara pekerja pasti ada batasnya bukan. Saya bukan prejudis, jauh sekali memandang pangkat didalam etika bergaul tapi kita bicara soal logik disini. Dan persoalan logik jugalah yang agak membingungkan saya tatkala memikirkan bagaimana watak Dhiya yang dipotret sebagai akauntan boleh diarahkan menjadi setiausaha. Saya seorang setiausaha dan kerjaya saya dikelilingi oleh individu-individu yang bergelar akauntan...saya bertanya mahukah mereka bertukar tempat dengan saya ..saya kira anda tidak akan sanggup mendengar jawapannya. Justeru itu, saya kira agak tidak relevan tentang pertukaran jawatan Dhiya hanya kerana penulis ingin mendekatkan mereka berdua. Pilihlah situasi jawatan yang lebih logik dan mampu dihadam akal. Saya kira penulis juga perlu mengambilkira persoalan susila adap dan adat yang saya lihat tidak begitu ditekankan didalam naratif ini. Jangan kerana asyik memotretkan emosi cinta dan kasih antara kedua-dua watak utama, perkara ini terlepas pandang. Perlakuan Firdaus tatkala dikampung Dhiya saya kira sedikit keterlaluan. Memegang dan mengelus pipi, memeluk pinggang anak dara orang di halaman rumah, bukankah itu kurang sopan namanya?. Mungkin ini faktor penyumbang kepada kelonggaran naskhah penulis ini. Kita sedia maklum watak dan perwatakan sangat penting didalam sesebuah naratif. Kelemahan penulis mengolah setiap watak yang dicipta akan memberi kesan langsung yang cukup besar kepada persembahan naratifnya secara keseluruhan.

BYMB menyusuri kisah cinta romantis yang disulam di alam maya antara Ugly Betty dan Charming. Charming tahu siapa sebenarnya Ugly Betty tapi tidak Ugly Betty dan demi merapatinya, Charming menggunakan cara maya untuk memikat kerana dia pasti jika tidak begitu dia tidak mungkin dapat mendekati Ugly Betty. Dan kerana alasan itu jua lah identiti dirinya terpaksa dirahsiakan. Di alam nyata mereka adalah insan yang sebenarnya saling mengenali, sering berjumpa dan berhubung di dalam urusan kerja. Firdaus adalah ketua yang juga anak tuan punya kilang tempat Dhiya bekerja. Selain dicintai Firdaus, Dhiya juga diburu cinta abang sepupunya, Kamal yang sedari dulu tidak pernah putus asa mendapatkan cinta Dhiya. Di tempat kerja, Dhiya juga diminati dalam diam oleh Johan, rakan sepejabat namun sayang cinta Dhiya hanya untuk kekasih alam mayanya, Charming. Dhiya sebenarnya dalam diam juga menyukai Firdaus, tindak tanduk Firdaus adakalanya mengelirukan Dhiya yang sedikit keanak-anakkan. Penyamaran Charming akhirnya diketahui Dhiya dan kerana dihimpit rasa malu, tidak yakin juga ragu-ragu Dhiya tanpa berfikir panjang nekad meletak jawatan. Pelariannya di kampung akhirnya menemukan sebuah kepastian di dalam hatinya...bicara di YM nyata bukanlah semuanya tipu daya.

Mesej penulis dalam naratifnya kali ini menyimpulkan satu perkara tentang manusia yang adakala sukar atau mungkin tidak berupaya meluahkan perasaan sendiri pada insan yang dikasihi secara diam-diam. Kadangkala keputusan itu mungkin membawa kesan pada diri sendiri juga pada pihak yang satu lagi. Jika tidak diluahkan bagaimana mahu dipastikan jawapannya. Risiko pasti ada tapi adakala lebih baik begitu dari terus menerus memendam rasa. Naskhah ini turut menyimpulkan tentang satu perkara penting yakni, jodoh adalah suatu ketentuan yang pasti dari-Nya. Setiap yang terjadi pada setiap insan dalam perjalanan hidupnya pasti ada hikmahnya yang tersirat.

Pergerakan naratif BYMB tidak seratus peratus bersifat kronologi. Ada ketika teknik imbasan digunapakai namun cukup tersusun dan bijak ditangani penulis dengan baik agar tumpuan pembaca tidak tersasar . Dari satu bahagian ke bahagian yang lain, kesinambungan cerita nampak cukup kemas .Penggunaan laras bahasa mudah dan santai mewarnai naratif beliau ini.

Buat saudari penulis, semoga komentar saya ini diterima dengan hati terbuka. Sebagai pembaca yang mengagumi bakat anda, anggaplah catatan ini sebagai cabaran untuk anda menghasilkan yang lebih baik dan hebat pada karya akan datang. Saya akan menunggu karya terbaru anda itu.

Sunday, November 1, 2009

BaTu SeremBan...



Pasti ramai yang tahu main batu seremban kan...permainan tradisional zaman kanak-kanak yang paling popular untuk budak-budak perempuan selain teng-teng...ni laa 2 permainan favourite kucc masa kecik-kecik kerana ia tidak memerlukan ramai pemain takat 2 orang pun dah boleh main...tak macam main galah panjang, konda kondi atau polis sentri kenalah ramai-ramai baru best!...
Batu seremban ni ada 2 cara ia dimainkan. Ada buah 5 macam gambar kat atas atau buah 7...tapi main cara buah 5 lebih popular berbanding buah 7 sebab main buah 7 ni lebih susah sikit berbanding buah 5...
Dulu kalau nak main batu seremban ni pergilah kutip batu-batu kat luar rumah atau kalau rajin ambiklah perca kain kemudian dipotong empat segi kecil ikut saiz yang sama untuk bilangan 5 kemudian diisi kacang hijau atau pasir kemudian dijahit...sesudah siap, boleh main..yeahhh!
Sekarang ni..jangan terkejut batu seremban pun dijual di kedai!..tengoklah macam gambar yang kucc pastekan kat atas tu. Kucc langsung tak tahu hinggalah dimaklumkan oleh anak saudara, baby dan bila melihat sendiri bungkusan-bungkus kecil bersalut plastik yang mengandungi 5 punjut kain berbagai corak dan warna bergantungan di kedai kucc jadi terkejut beruk...walla beb!

Setiap bungkus dijual RM1...dan untuk nak lepaskan gian, kucc pun beli satu untuk diri sendiri..ahaaks... dan dipaksa belikan 2 untuk baby...satu untuk main kat sekolah agama dan satu lagi untuk main kat sekolah kebangsaan katanya, issh lawan tokei betul!

Wednesday, October 28, 2009

PerCayaLaH...AkHirnYa



Tajuk Buku : Percayalah…Akhirnya
Penulis : Ruby Hazri
Penerbit : Jemari Seni Publishing
Harga : RM22.00
Cetakan Pertama : 2009
Genre : Cinta & Kekeluargaan
Bintang : 5




----------------------------------------------------------
orang yang mencintai diri kita adakalanya tidak berupaya memberikan alasan kenapa dia mencintai kita. Apa yang barangkali dia tahu ialah, di hati dan di matanya hanya mengalir satu rasa cinta terhadap kita…itupun jika kita menyedarinya.”

Resensi Si Ungu:

Penghasilan sebuah sequel sebenarnya bukan mudah. Tanggungjawab yang tergalas di bahu sang penulis juga tidak enteng malahan sangat terbeban dengan segala bentuk kehendak bagi memastikan ia mencapai piawaian pembaca. Silap percaturan, kegagalan pasti menanti di hujung sana. Saya fikir penulis ini juga tidak terkecuali dari melalui frasa tersebut. Rasa takut, rasa khuatir itu pasti bermukim di lubuk hati. Namun setelah menamatkan perjalanan menyusuri naratif sequel Percayalah ini, apa yang saya boleh katakan cuma satu…hanya satu rangkaian kata sahaja…anda memang hebat Ruby!. Anda buat saya terduduk, termangu dan hilang kata-kata…segalanya kerana naratif ini!

Bermula di laman bunga hati, e-novel sequel ini mula menjengah pembaca. Agak lama juga ia terhenti lalu pembaca bagai ternanti-nanti apakah sudahnya kisah dua insan berlainan latar dan budaya dari dua benua ini. Dari Percayalah, penulis ini melakar kisah Nur Atiqah dan Danial Wolfgang yang sungguh indah bunga-bunga perjalanan hidup mereka lalu bila sequelnya ini selamat diversicetakkan perasaan jadi terlalu sukar untuk diterjemahkan dengan kata-kata. Percayalah…akhirnya sudah kejap berada di tangan.

Saat pertama menyelak helaian, naratif ini sudah menakluk keseluruhan minda. Semakin dibaca, makin meruntun jiwa. Semakin diselami semakin merengut rasa, menggoncang sanubari…hebatnya penangan buah tangan puan penulis nan lemah lembut kali ini ya!. Segala-galanya. Kisahnya, ritma plotnya, suntingannya, latarnya, watak-wataknya, ayun dan lenggok bahasanya usahlah dipersoal..cantik sekali!

Tiga tahun selepas memperkenalkan Percayalah, Ruby kembali dengan sequelnya; Percayalah…Akhirnya yang menjengah pasaran pada 3 Oktober lalu. Sebuah naskhah yang saya kira cukup sarat dengan mesej kehidupan yang diaplikasikan menurut hukum alam dan peraturan hidup. Bagi yang sudah mengenali Nur Atiqah & Danial Wolfgang lewat Percayalah, maka naskhah sequel ini adalah kelangsungan susulan kehidupan mereka yang seterusnya…kehidupan yang cukup berliku, penuh onak getir yang dikepung cabaran dan dugaan yang tidak terucap. Tidak tercapai akal.

Tema cinta sejati yang menjadi tunjang cerita digarap penulis dengan sangat halus dan begitu berhati-hati sekali cukup membuai perasaan pembaca…penulis berjaya mencuri emosi pembaca didalam menyusuri rentetan pengkisahan dua insan ini didalam mereka melayari bahtera perkahwinan yang masih muda..masih hijau.

Takdir kehidupan yang sudah tersurat di lohmahfuz adalah penamat dan jawapan untuk segala-galanya…cantiknya penulis menoktahkan cerita. Itulah mesej yang saya saya fikir tersimpul disebalik naratif hebat ini. Kita mampu merancang, merangka perjalanan hidup ini namun samaada kita sampai ke destinasi yang dituju , Dia lah penentunya.

Plot kronologi dengan sedikit sisipan elemen flashback mendominasi dan mewarnai keseluruhan perjalanan sequel ini. Persembahan plot di mata saya sangat halus dan kemas , begitu juga suntingannya yang cukup teratur dan begitu tertib sekali ia diolah agar rentak cerita nampak hidup sekali biar cuma dihelaian kertas putih yang kaku!.

Perwatakan Nur Atiqah Sulaiman dan Danial Wolfgang adalah dua nadi utama dan merupakan fokus utama sequel ini. Peranan kedua-duanya diseimbangkan dengan cukup berkesan oleh penulis. Penulis bagi saya begitu hebat menyalurkan “roh” pada kedua-dua watak ini hingga segala-gala apa yang mereka lakukan, apa yang terbit dari kedua-dua watak ini begitu menyentuh perasaan pembaca apatah lagi bila kala pembaca melalui frasa-frasa tatkala mereka diduga, ditimpa musibah hati turut jadi walang..pilu sekali!. Mainan emosi antara kedua-dua watak ini digarap dengan cukup cemerlang hingga tempiasnya turut mengheret pembaca seakan-akan kita turut “berada di lokasi”. Beberapakali saya harus berhenti membaca, memejamkan mata seketika dan menghela nafas. Seakan dapat menyelami apa yang dirasai dan dilalui kedua-duanya. Saya harus tabik pada penulis ini kerana sangat berjaya menjiwai dan menyelami watak Danial..biarpun dia cuma seorang penulis wanita jiwa seorang lelaki..naluri seorang insan bernama suami dapat diperhalusi dan dipertontonkan kepada pembaca dengan cemerlang sekali!. Seorang lagi watak yang begitu menyentuh naluri pastilah Khairil. Sukar sekali menggambarkan emosi tatkala membicarakan watak ini..seorang Khairil yang sungguh istimewa, mulia dan tiada cacat celanya…penulis halus mempotretkan seorang Khairil yang bukan sedikit kasih dan simpati melimpah padanya..cuma apalah daya, takdir sudah tersurat demikian rupa. Chik, Dewi juga Kamal dan tidak tertinggal kaum kerabat yang lain adalah warna-warna yang melengkapkan naratif ini untuk diangkat sebagai sebuah persembahan yang cukup kemas dan mantap dari penulis.

Rasanya tidak lengkap kalau tidak membicarakan rentak dan susunan gaya bahasa dalam sequel ini. Penulis bagi saya semakin hebat mengalunkan gaya bahasa mengikut acuannya yang saya rasa sangat indah, terserlah personifikasinya juga hebat metaforanya, Elemen sisipan pantun di setiap penghujung bab bagaikan sebuah irama yang begitu mengasyikkan sekali.

Percayalah…Akhirnya membawa pembaca kembali mendekati kehidupan Nur Atiqah dan Danial Wolfgang di bumi Jerman. Tatkala gembira dengan berita kehadiran orang baru yang bakal mewarnai rumahtangga mereka, ditambah keputusan untuk kembali menetap di Malaysia tanpa diduga mereka diuji dengan ujian yang amat getir. Nur Atiqah ditimpa musibah. Keterlibatannya dalam sebuah kemalangan cukup hebat kesannya dalam kehidupan mereka berdua. Danial ternyata sangat mengerti biarpun tingkah dan caranya sukar dibaca Nur Atiqah. Sabar dan redha dalam apa juga keadaan adalah penawar. Begitu juga pasangan muda ini. Sekali lagi mereka diduga. Disaat menghampiri saat kembali ke bumi kelahiran Nur Atiqah, perihal pernikahan dan dokumentasinya kembali dibangkit lalu sekali lagi mereka diduga. Dan kerana proses-proses yang rumit ini mengambil masa terpaksalah Nur Atiqah pulang dahulu…beratnya hati melepaskan Nur Atiqah pulang sendirian bagaikan sebuah tanda!

Buat penulis cantik ini, tahniah untuk sebuah sequel yang sangat meruntun hati dan terima kasih kerana sudi menoktahkan sebuah kisah yang cukup istimewa ini. Biar kemanapun sirih melangkah pergi, akhirnya pasti kembali ke gagangnya. Disitulah tempat selayak buatnya. Begitu juga lah seorang Nur Atiqah, percayalah…akhirnya disisi Danial jugalah tempatnya dia bersemayam.

Tuesday, October 20, 2009

KaliMah JiWa...


Tajuk : Kalimah Jiwa
Penulis : Haiza Najwa
Penerbit : Alaf21
Harga : RM19.90
Cetakan Pertama: 2009
Genre : Romantik
Bintang : 4


-----------------------------------------------------
“ Dia hanya berpaksikan cinta tulusnya pada Liany. Dia jatuh cinta pada Liany. Hanya Liany dan kalimah-kalimah Liany...”

Resensi Si Ungu:

Bagi saya, ciri yang menarik pada naskhah penulis ini adalah kelainan pada naratif yang ditampilkan beliau berbanding karya-karyanya sebelum ini. Sebagai penulis, kreativiti di dalam penghasilan sesebuah karya amat perlu bagi membangkitkan keterujaan pembaca terhadap karya tersebut dan penulis bagi saya berjaya didalam merealisasikan misi tersebut.

Isu persoalan moral yang diangkat didalam naskhah Kalimah Jiwa (KJ) sebagai intipati perdana didalam naskhah ini sememangnya sebuah usaha yang begitu murni penulis. Sebagai wanita, sebagai ibu yang punya anak gadis remaja sememangnya penulis sebaik mungkin cuba menyampaikan keprihatin tersebut dan pena ajaib ditangan ada saluran terbaik beliau kearah itu. Saya melihat kesungguhan beliau itu cuma ada beberapa situasi di dalam pengkisahan KJ ini yang saya fikir penulis juga editor terlepas pandang didalam merealisasikan matlamat murni ini dan ia secara tidak langsung sedikit menjejaskan kecemerlangan naskhah ini. Saya akan membutirkan perihal ini di segmen perwatakan untuk sama-sama direnungi.

Tema yang berpaksikan cinta dan tawakal menjadi medan buat penulis menzahirkan rasa kasih sayang antara dua jiwa yang berkongsi ritma hati yang senada; Ifliany dan Naqlis. Dugaan yang datang dan pergi tidak sesekali menggugat irama hati mereka berdua yang tidak pernah berubah rentak.

Plot KJ berformatkan campuran teknik kronologi dan flashback yang seimbang. Bagi saya pemilihan penulis untuk konsep ini sesuai dengan kaedah persembahan keseluruhan cerita bagi menjalin hubungkait antara satu situasi dengan situasi yang lain. Penggunaan diksi dan susunan kosakata yang cantik dan indah mewarnai gaya bahasa di dalam naskhah ini. Penulis hebat dalam mengadun ritma bahasa yang cukup halus dan penuh pengertian…ada situasi ia begitu menyentuh perasaan. Saya ingin mengutarakan pandangan berhubung penggunaan perkataan “Cikling” yang diperjelaskan penulis maksudnya didalam naskhah ini. Perkataan ini bagi saya sangat menyentuh sensitiviti kaum. Sewajarnya ia tidak diaplikasikan didalam naskhah ini walau dengan apa alasan sekalipun. Kita tidak boleh merumuskan naskhah ini hanya ditatap oleh satu golongan kaum atau bangsa sahaja. Penggunaan perkataan “Cindian” itu sudah cukup untuk menjelaskan makna yang ingin disampaikan penulis.

Kita sentiasa maklum perwatakan dan pembentukkan sesuatu watak adalah fokus utama kejayaan sesebuah karya. Ifliany Basiron dan Naqlis Tan Sri Khir Izuddin adalah 2 nama yang dibina dan diangkat sebagai tonggak utama didalam KJ. Penulis sedari awal sedaya mungkin membina imej yang sanagt putih buat kedua-dua hero dan heroin ini dan sebagai pembaca kita cuba menerima input penulis ini dengan tangan terbuka. Ifliany gadis yang digambarkan sangat cantik rupa parasnya, punyai wajah iras orang putih (rambut perang semulajadinya itu bukti terbaik) walau dia sebenarnya berdarah melayu tulen. Seorang gadis yang pintar (pelajar UPM) cuma sayang tidak menamatkan pengajian bila berkahwin dengan si bapa ayam; Fahren. Juga dipotretkan seorang gadis yang alim/warak (solat dan al-quran itu satu kewajiban baginya). Segala ciri ini sudah dipotretkan dengan baik oleh penulis demi seorang Ifliany membuktikan bahawasanya dia gadis solehah…namun kenapa tidak bertudung pula?. Agak pincang disini kehebatan watak Ifliany bila kita membicarakan persoalan sifat dirinya yang digambarkan sedari awal, sedari sekolah sangat solehah orangnya. Jika diperhalusi surah Ali Imran, ayat 31:

“ Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutlah daku nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu. Dan (ingatlah) Allah maha pengampun lagi maha mengasihani.”

Ayat ini dikatakan adalah pemutus kepada sesiapa yang mendakwa mencintai Allah. Maka sewajibnya lah dia menurut segala suruhan yang diwajibkan-Nya. Sewajarnya Ifliany yang bijak, yang tahu hukum hakam maklum apa maksudnya dengan ketaatannya pada perintah tuhan. Jika ingin mempersoalkan isu keikhlasan didalam hal ini kita wajib tahu tiada kompromi didalam hal ini. Justifikasi bukan ditangan kita atau dimata orangramai. Hanya Dia yang maha mengetahui. Yang perlu dan wajib kita tahu ia adalah satu kewajipan yang mesti dituruti oleh tiap wanita islam yang mengakui akan ketaatannya pada Allah. Saya juga sedikit tidak setuju perihal Ifliany membantu Afian dari sudut pengetahuan agamanya. Dengan keadaan Ifliany ketika itu yang sedang berpisah sementara dengan suaminya sewajarnya dia menjaga tingkah dan tatasusila sebagai isteri orang. Niat tidak akan sama sekali menghalalkan cara. Banyak alternatif lain yang boleh dipilih, diunjur Ifliany untuk membantu Afian. Kenapa harus sampai ke rumah, biarpun cuma di anjung sahaja, tidak manis bukan si bujang dan isteri orang berkeadaan sedemikian?.

Watak Naqlis selaku peguam muda berkaliber, terkenal didalam anggota masyarakat, anak yang baik, pemuda yang hebat dimata tiap wanita. Hampir sempurna dimata pembaca tapi dicacatkan oleh tindakannya membawa Ifliany tinggal serumah sebelum mereka bernikah. Baik Naqlis mahupun Ifliany sewajar tahu tindakan tersebut sangat tidak manis biarpun tiada apa yang berlaku antara mereka. Jika dikatakan sebagai hujah untuk melindungi ifliany sepanjang tempoh perbicaraan kenapa tidak menggaji pembantu rumah untuk tinggal bersama di rumah itu atau pilihan paling baik meletakkan Ifliany dibawah jagaan bondanya; Tengku Marini. Masyarakat melayu ini penuh adat dan hukum. Sebagai orang islam apatah lagi. Matlamat dan cara mesti halal belaka. Saya tidak berniat sama sekali menuding jari pada sesiapa, sekadar secebis komentar buat penulis, buat editor agar hal ini diambil perhatian di masa hadapan. Sayang sekali naskhah yang kreatif sebegini dicacatkan dengan hal yang tak sepatutnya.

Penulis bagi saya lebih cemerlang mempotretkan watak hitam didalam naskhah ini. Baik Fahren, Irfan juga Basiron adalah binatang-binatang berwajah manusia yang dijelmakan dalam dunia. Segala sifat dan peribadi buruk mereka sehabisnya keji dicoretkan penulis sehingga ke akhir hayat mereka. Tiada sekelumit ikhsan pembaca buat mereka malah saya mendoakan agar golongan sebegini dihapuskan dri muka bumi ini dengan keadaan yang paling setimpal dengan perbuatan mereka. Watak Eljie, Amanda dan Marissa adalah contoh terbaik golongan yang tersasar dari landasan hidup namun sempat disedarkan dan kembali ke pangkal jalan.

Naskhah ini menyingkap kisah kehidupan seorang gadis cantik bernama Ifliany Basiron siswi UPM yang terperangkap dalam sebuah perkahwinan bila mengetahui lelaki yang dikawininya; Fahren adalah seorang bapa ayam versi moden. Drastiknya dia turut terseret untuk menjadi bahan dagangan suami durjana. Dia dilacurkan di banglo mewah milik suami yang turut dihuni perempuan-perempuan senasib dengannya. Dalam kegetiran suasana yang tidak sama sekali mengizinkan dia melarikan diri dari tembok penjara mewah itu kerana ia dikawal rapi oleh samseng-semseng ganas upahan suaminya, dia yang pintar menjana idea sendiri untuk mempertahankan maruah diri. Dengan bantuan Eljie si budak suruhan yang juga orang kepercayaan suaminya doanya dimakbulkan. Nazarnya untuk memperhambakan diri pada sesiapa yang berjaya mengeluarkan dirinya dari penjara ciptaan suaminya itu termakbul pada malam ke 1001 bila Naqlis yang juga sepupu suaminya muncul menjadi pelanggannya. Naqlis yang punya misi tersendiri kala menjejak kaki ke banglo itu tidak langsung menyangka segetir itu nasib Ifliany di tangan Fahren. Atas bantuan Naqlis, Ifliany berjaya dilarikan dan dengan saranan Naqlis juga dia tampil mendakwa suami yang menyembunyikan selama 2 tahun 8 bulan dibanglo itu untuk dilacurkan!. Segala seperti mencerminkan kemenangkan akan berpihak padanya biarpun Ifliany yakin tidak mungkin ia berlaku. Dan akhirnya testimoni dari ginekologi berjaya membongkar diri Ifliany yang sebenarnya dan ia juga telah merubah status dirinya dimata Naqlis.

Hidup ini adalah kembara merentasi benua yang begitu mencabar. Ketakutan dan cabaran sering menghambat kita di mana-mana. Namun Dia menyediakan berbagai bekalan kekuatan yang jika dihayati, diselami dan diperhalusi hingga ke dasar umbinya akan menjadikan kita sabar dan yakin dalam meneruskan perjalanan hidup ini. Inilah mesej yang saya fikir ingin dikongsikan penulis pada khalayak pembacanya.

Buat Haiza Najwa, tahniah atas inisiatif anda didalam mengenengahkan permasalahan yang seringkali menghantui tiap anggota masyarakat khasnya buat ibu bapa. Semoga anda akan terus kreatif berkarya di masa hadapan dan gigih memotretkan kisah-kisah masyarakat untuk dikongsi bersama dengan para pembaca sekalian.

Sunday, October 11, 2009

BinTanG HaTi...


Tajuk Buku : Bintang Hati
Penulis : Azilawati Nat Angsar
Penerbit : CESB
Harga : RM17.90
Cetakan Pertama : 2009
Genre : Drama & Romantik
Bintang : 3.5
-----------------------------------------------------------

“ Jangan lepaskan apa yang ada berhampiran kita dengan bermimpi tentang apa yang berada jauh daripada kita …”
Resensi Si Ungu

Kata pujangga “Rumah yang terbaik adalah dihati orang yang kita sayang” melestarikan fokus karya terbaru penulis senior ini dalam menyimpulkan naratif ini kepada khalayak pembaca. Mesej penulis cuba merungkai persoalan hati dan bagaimana elemen ini sewajarnya dilestarikan sebaiknya didalam kehidupan seseorang.

Bintang Hati(BH) membawa tema kesetiaan. Kesetiaan seorang wanita pada rasa cintanya pada bekas tunangan dan biarpun sepuluh tahun berlalu dan walau ada cubaan untuk menakluki hatinya, rasa setia pada yang satu itu mengatasi segalanya. Satu menifestasi cinta seorang wanita yang cuba digarap dengan cukup halus dan penuh emosi kewanitaan oleh sang penulis ini. Sub tema tentang nilai persahabatan juga dipersembahkan dengan baik. Sub tema ini cukup menarik kerana seringkali kita dimomokkan bahawasanya wanita dan lelaki tidak mungkin boleh menjadi sahabat baik jika melibatkan elemen perasaaan didalam persahabatan tersebut. Namun penulis berjaya membuktikan walau mungkin hubungan perasaan itu gagal, persahabatan itu akan tetap kekal berpanjangan.

Naratif kisah ini tidak sepenuhnya kronologi kerana penulis menyisipkan elemen imbas kembali didalam membantu pembaca lebih memahami sebab atau punca konflik yang tercetus didalam penceritaannya ini. Plot cerita agak baik dipersembahkan penulis biarpun sedikit meleret didalam penulis menyudahkan naratif ini. Gaya bahasa didalam naskhah ini tidak begitu melankolik dan puitis tapi tetap cantik persembahannya untuk dihayati pembaca.

Perwatakan Nurul Iman Rasyad Irsyad @ Iman yang diangkat sebagai tunjang cerita dipersembahkan dengan cukup baik oleh penulis ini. Iman dipotretkan sebagai anak dan kakak yang baik, wanita yang cukup sempurna bagi seorang lelaki. Personaliti Iman yang menjadi fokus naratif dipersembahkan penulis dengan sangat baik maka tidak hairanlah dia menjadi rebutan dalam diam oleh 2 jejaka di pejabat namun kesetiaan Iman pada bekas tunangan yang tidak jadi dikahwini sepuluh tahun lalu cukup mengagumkan. Cara penulis merungkai misteri penolakan Iman pada majlis perkahwinannya dahulu cukup mengujakan…tidak sabar mengetahui sebab musabab ia terjadi dan faktor apakah yang mendorong Iman bertindak sedrastik itu. Nafis adalah watak lelaki yang dipotretkan sebagai seorang sahabat yang cukup istimewa, seorang lelaki yang sewajarnya menjadi dambaan wanita namun gagal di mata Iman. Saya sukakan pembinaan perwatakan Nafis yang sederhana, prihatin dan bersifat pelindung. Harith biarpun muncul dalam lingkungan yang terhad, penampilannya cukup cantik dan cara dia dipenakan penulis membuktikan mengapa dialah idaman Iman…sayang sekali melihat hubungan mereka diakhirkan sedemikian. Watak pembantu seperti Ilhan, Nurul Izzah adalah pelengkap naratif ini dan konfik perasaan antara kedua-duanya dipersembahkan dengan baik oleh penulis dan watak Izzah yang berubah 100% hanya kerana kecewa dengan cinta begitu cemerlang dipotretkan penulis. Tiada watak bersifat antagonis yang ditampilkan di dalam naratif penulis kali ini.

BH menyusuri kehidupan seorang gadis yatim piatu berkerjaya di dalam dunia perakuanan; Nurul Iman yang mempunyai 2 orang adik yang masih menuntut di Universiti tempatan dan luar negara; Nurul Izzah dan Nurul Iffah. Iman menggalas tanggungjawab sebagai pengganti ibubapa kepada 2 adiknya dengan baik. 10 tahun dahulu Iman pernah bertunang dengan Harith namun disaat majlis akadnikah Iman menolak untuk diijabkabulkan. Hanya Iman yang tahu mengapa dia bertindak sedemikian…segalanya demi kebaikan Harith, namun Harith yang kecewa membawa diri merantau ke luar negara. Iman yang terpaksa menerima setiap kritikan keluarga terdekat atas tindakan tersebut dan kesannya, setiap kejadian yang menimpa insan–insan terdekat dengannya selepas itu dikaitkan dengan dirinya yang dikatakan "sial" biarpun ia tidak langsung ada hubungkait namun Iman redha dan mengharungi hidup dengan sebaik mungkin tanpa sedikitpun melupakan Harith. Kasih dan cintanya tetap satu untuk lelaki itu biar Nafis dan Ilhan cuba meraih cintanya. Kemunculan Harith yang secara diam-diam sudah lama menjejak Iman begitu memeranjatkan. Nafis, teman akrab yang sedari dulu tidak pernah berputus asa meraih cinta Iman akur dengan pilihan Iman yang tidak pernah berubah. Harith yang juga tidak pernah melupakan Iman ingin menyimpul kembali kasih mereka. Perancangan manusia tidak mampu menolak ketentuan-Nya. Begitu juga kasih Iman dan Harith.

Buat penulis ini, tahniah untuk naskhah terbaru ini. Semoga anda akan terus hebat melontar idea tentang kisah kehidupan untuk tatapan pembaca di masa hadapan.

Sunday, October 4, 2009

RaHsia HaTi SoFiA...

Tajuk Buku : Rahsia Hati Sofia
Penulis : Nazurah Aishah
Penerbit : Jemari Seni
Harga : RM21.00
Genre : Romantik & Kekeluargaan
Bintang : 4 1/2

---------------------------------------------------------------
“ apa pun jua perasaan yang pernah hadir buat adiknya telah aku kuburkan saat aku dinikahkan dengan Ikhmal, malah itu rahsia hatiku…”

Resensi Si Ungu

Kata Innayan Khan "Cinta tidak menjanjikan sesebuah rumah tangga itu aman damai tetapi penerimaaan pada segala kelebihan dan kekurangan pasangan adalah asas utama kebahagiaan sebuah rumah tangga". Kata-kata ini adalah kesimpulan mesej yang dapat saya rumuskan usai menghabiskan bacaan untuk buah tangan kedua karya penulis muda ini.

Naskhah ini diangkat dari e-novel garapan beliau dan akhirnya diversicetakkan lalu terhasillah Rahsia Hati Sofia untuk tatapan para pembaca. Sebuah karya yang saya fikir cukup matang dari penulis yang pernah mengusik jiwa pembaca dengan Lili Buat Najah sebelum ini dan pada karya ini beliau telah mempamerkan kematangan yang sangat mengagumkan menerusi karya kedua ini.

Tema kasih sayang dan pengorbanan yang diangkat penulis didalam naskhah ini digarap dengan begitu kemas membuatkan pembaca bagai terbuai dengan geraklaku para pendukungnya yang mempamerkan aksi yang dipenuhi mesej tersirat.

Kaedah persembahan perwatakan yang sangat menarik, olahan plot yang sangat tersusun dan elemen rantaian dalam penceritaan yang sangat kemas dan yang paling saya terkesan adalah bagaimana penulis hebat dalam menyediakan sebuah pengakhiran yang sangat jelas dengan naratif yang lengkap cukup menjadikan Rahsia Hati Sofia sebuah naskhah yang sangat instimewa di mata saya.

Rahsia Hati Sofia (RHS) menemukan pembaca dengan 3 watak utama yang mendominasikan keseluruhan perjalanan naratif ini; Jihannur Sofia, IKhmal Hisham dan Nizam Karim adalah 3 tonggak yang mengangkat naratif ini menjadi sangat hidup di mata pembaca. Permainan watak yang ditonjolkan dan dibangunkan penulis lewat watak-watak utama ini sangat seimbang dan penuh rasa emosi seorang manusia. Watak-watak utama ini berjaya digarap dengan begitu berkesan sekali hingga berjaya mencuri perhatian pembaca dengan karektor masing-masing yang unik dan tersendiri. Saya sangat sukakan watak Jihannur Sofia dan Ikhmal Hisham yang saya fikir dibangunkan penulis dengan aspek logika yang sangat kena dengan naratif ini. RHS juga tidak ketinggalan menampilkan beberapa watak sokongan yang juga berperanan menyuntik kerancakan naratif ini secara keseluruhannya agar ia nampak lebih realistik dengan kehidupan manusia. Saya sukakan watak ibu mertua Jihannur Sofia; Hajah Jamilah yang begitu mendamaikan sekali...alahai bestnya kalau dapat mak mertua camtu kan..hehehe

Struktur plot RHS digarap dengan elemen emosi nan cantik serta dramatik dari awal hinggalah ke penghujung cerita. Itulah momentum yang digunapakai penulis didalam mencantikkan lagi persembahan kisah garapan beliau kali ini. Gaya bahasa pilihan penulis begitu menampakkan kematangan beliau berkarya. Satu peningkatan yang sangat memberangsangkan buat penulis muda ini. Percaturan beliau didalam mempelbagaikan sisi gaya bahasa dengan penambahan sedikit elemen pantun dan puisi begitu kena sekali dengan jalan cerita.

Kisah ini banyak mengadunkan adegan-adegan kehidupan manusia yang dicipta secara konvensional. Ia bersesuaian dengan latar cerita yang mengadaptasi kehidupan masyarakat dan saya turut terkesan dengan penaan penulis yang cukup menghalusi permasalahan yang diangkat didalam naratif ini. Fokus penulis pada perkahwinan sebegini yang sedikit sebanyak menuntut pengertian yang tinggi daripada kedua-dua pihak demi keutuhan rumahtangga itu sendiri memberi gambaran dan pengajaran yang cukup tersirat untuk sama-sama direnungi.
Kronologi ringkas RHS adalah berkisar tentang kisah hidup gadis lincah, ceria bernama Jihannur Sofia. Dia kekasih yang setia pada seorang lelaki bernama Ikhmal Hisham yang dikenali sejak dibangku sekolah biarpun Ikhmal kerap melukakan hatinya. Dalam diam tanpa disedari dirinya diminati rakan baru di pejabat; Nizam Karim yang punya personaliti yang sangat menyenangkan dan menyejukkan mata dan ternyata dia juga amat disenangi Jihannur Sofia. Malangnya keakraban mereka mengundang padah pada Jihannur Sofia. Perjalanan getir hidup Jihannur Sofia bermula saat dia dipaksa kawin dengan insan yang meragut maruah kegadisannya tanpa rela. Perkahwinan yang disulami kisah yang tidak memihak dirinya akibat perbuatan khianat Ikhmal akhirnya mencampakkan hidupnya dari kasih sayang keluarga yang malu dengan kejadian yang menimpa dirinya. Ikhmal Hisham dimusuhi dan makin dibenci walau status lelaki itu kini adalah suami yang wajar dihormati. Semuanya gara-gara perbuatan kejam Ikmal yang tidak mampu dimaafkan. Namun satu insiden yang membawa kepada pengakuan terbuka Ikhmal pada kedua pihak keluarga mencetuskan rasa kemaafan pada lelaki itu dan Sofia seupaya mungkin menerima Ikhmal sebagai suami seadanya.
Cemburu itu memang perlu kerana ia tanda sayang namun jika tidak ditangani dengan baik memang menjadi duri di dalam tiap rumah tangga. Itulah yang terjadi pada pasangan muda ini. Keterlaluan Ikhmal cukup mencabar kesabaran Sofia. Cabaran hidup Sofia hebat tatkala Ikhmal dilanda musibah. Paling getir tika diri perlu mencari rezeki buat keluarga disamping anak yang masih kecil, suami yang baru diitimpa musibah disamping diri yang berbadan dua, dia dengan penuh rasa kasih dan dasar tanggungjawab melangkah untuk bekerja demi rumah tangga mereka namun sifat cemburu Ikhmal yang keterlaluan menyedihkan Sofia. Cuba sedaya mungkin menyelamatkan perkahwinan yang dilanda taufan cemburu buta yang begitu merimaskan,Sofia tersungkur juga akhirnya.

Bagi anda yang pernah terbuai jiwa dengan alunan Lili Buat Najah, lengok irama bawaan Rahsia Hati Sofia akan lebih menyentuh jiwa anda. Maka, jangan lepaskan peluang memiliki naskhah kedua penulis ini yang sangat sarat dengan emosi nan melankolik.

Buat penulis, sekalung tahniah dari saya…seperti juga naskhah terdahulu anda yang telah saya baca, anda telah meletakkan wanita di suatu kedudukan yang cukup istimewa sekali. Semoga terus cemerlang berkarya di masa hadapan.